Selasa, 20 Juli 2010

sepekan di jogja

Temen gw Mardita a.k.a Mardudd ngajak jalan ke kampung halamannya di Jogjakarta. Tanpa perlu mikir panjang tentunya gw terima dengan senang hati ajakannya. Kita pergi berlima, gw, Mardita (Deta), Septaria Bernita (Tata), Nellam Dhillon dan adeknya Steve Dhillon. Berangkat tanggal 6 Juli naik kereta api Taksaka 1, dari Gambir jam 8.45 dan nyampe di Stasiun Tugu sekitar jam 6.30an, ya lamuaaa deh di jalannya.

Kita nginepnya di rumah keluarga Deta di daerah Timuran, Jl. Parangtritis, di sana ada Eyang Deta dan Tantenya. Rumahnya nyaman banget, pokoknya selama seminggu disana betah deh. Rencana awal kita sebenarnya cuma 5 hari, balik tanggal 10, tapi ternyata baru dapet tiket yang tanggal 12, jadi total seminggu di Jogja.

Begitu nyampe, malemnya kita langsung kelayapan. Nah buat jalan jalan di sana, kita naik becak dan cuma pake 2 becak aja. Deta sama Tata, dan becak satu lagi diisi gw, Nellam dan Steve. Haha, si Nellam terpaksa harus dipangku duduknya. Para perempuan belanja deh, nyari tas, dan gw beli oleh oleh juga. Abis itu kita ke alun-alun nyobain suasana lesehan sambil makan malem. Menunya ada nasi goreng, mie Nyemek (kesukaan Tata) sama mie rebus.

Besoknya kita jalan ke Keraton, keren banget bisa liat dalemnya istana Sultan, walaupun ga semua tempat bisa dimasukin sih, tapi gw suka banget ke sana. Terus kita belanja ke Malioboro, di sana hampir lepas kendali, haha. Pokoknya seneng deh kalo udah belanja, capek udah ga berasa. Kita makan ayam pecel disana, terus jalan jalan ke mall yang ada di Malioboro. Nongkrong di McD sambil makan eskrim sundae khas Jogja, haha soalnya rasa stroberinya kayak jamu. Malemnya kita lesehan lagi di Angkringan Tugu, makan nasi kucing. Gw sampe makan 3 bungkus nasi kucing n jadi eneg kekenyangan, haha. Eitss tapi sebelumnya tuh ada kejadian lucu, waktu naik becak ke Angkringan, becak gw, Nellam n Steve ngelewatin rel kereta api dan my God becaknya berenti di tengah rel dan suara sirene kereta lewat udah bunyi. Gerakan spontan kita semua pada loncat keluar dari becak dan pada takut, haha.

Tanggal 8 kita ke Borobudur naik mobil Tantenya Deta, jaraknya lumayan jauh. Di Borobudur panas banget cyinn. Waktu baru nyampe di parkiran ujan, dan kita pada heran ngeliat orang orang yang pada nyantai jalan di tengah ujan. Tapi setelah kita naik ke atas Borobudur dan ngerasain panasnya yang menyayat nyayat, kita jadi tau ternyata orang orang tadi pada bersyukur bisa ngerasain ujan dan kita memohon biar ujan turun di sana, haha.

Hari berikutnya kita jalan jalan ke pantai Depok dan Parangtritis. Tempatnya sih deketan aja, pantainya nyambung juga sebenarnya, tapi pintu masuknya dibedain. Di pantai Depok lebih sepi dan lebih bagus menurut gw daripada di Parangtritis. Si Tata pengen banget ngeliat Sunset di Parangtritis, jadinya jam 4 kita udah nongkrong di pinggir pantai nunggu Sunset sambil nyela nyela orang di sana, haha. Lalu setelah ada yang sadar matahari terbit di Timur dan terbenam di Barat, ternyata kita nongkrong 1 jam lebih dengan sia sia karena Parangtritis letaknya di Selatan. Ya nambahin masuk anginnya gw deh, haha. Malemnya kita jalan jalan di sekitar rumah. Di sana banyak kafe karena banyak bule juga yang tinggal di daerah sana. Kita masuk ke salah satu kafe, namanya Banana Cafe, haha, yang ternyata itu cafe khusus sejenis. Lucu banget karna kita becanda terus nyindir bule yang ada di sana dan ternyata itu bule ngerti Bahasa.
Tanggal 10 jalan jalan ke Prambanan, lebih lumayan dibandingin Borobudur panasnya dan ga perlu naik tangga yang tinggi tinggi juga. Tapi ga semua candi bisa di masukin karena gempa yang kemarin, beberapa candi rusak dan sampai sekarang ga bisa dimasukin lagi, jadinya beberapa candi di pagar. Kejadian lucu waktu gw sama Tata ngelian ibu ibu yang tampangnya nyeremin ngeliatin kita terus. Gw sama Tata sampe takut dan ketawa kenceng banget. Setelah itu kita masuk ke tempat audio visual bayar Rp 5000. Seru dan studionya juga bagus, tapi plis dong filmnya diperbaharui, video tentang Candi Prambanannya sih seru juga buat ditonton tapi udah jadul banget, kalo dibuat yang baru pasti yang nonton juga makin banyak.

Hari hari berikutnya dihabiskan dengan belanja lagi di Malioboro. Kita masih menghabiskan hasrat belanja dan beli oleh oleh. Sisanya jalan jalan di sekitar rumah, cari makan, dan nongkrong lesehan di pinggir jalan minum susu murni (anak sehat) tapi itu susunya enak, terus di rumah nonton tv dan main kartu. Kita pulang tanggal 12 naik kereta api Dwipangga jam 20.55 dan nyampe di Jakarta jam 7an. Liburan di Jogja seru banget dan ga nyesel sama sekali, ini bakalan jadi kenangan yang manis :)


berangkat ke Jogja
Deta dan Tata naik becak

Abdi Dalem Keraton Jogja

Dapur Keraton


dari kiri : Deta, Nellam, Tata, Me di Borobudur



dari kiri : Deta, Tata, Nellam, Steve di Pantai Depok

Pantai Parangtritis


Candi Prambanan

Untuk foto yang lebih lengkap bisa diliat di http://www.facebook.com/album.php?aid=2053328&id=1172836335

Tidak ada komentar:

Posting Komentar