Rabu, 05 Mei 2010

donor darah buat senyum semakin lebar :D

Pengalaman hari ini tentunya berkesan banget buat gw. Untuk pertama kalinya gw mendonorkan darah dan merasakan bagaimana rasanya menjadi pendonor. Hari ini sebenarnya adalah saat yang paling dinantikan sama gw, Vessica dan Helvi. Udah dari jauh jauh hari kita bertekad dan menyiapkan mental dan fisik biar bisa nyumbangin darah (kita memang anak yang baik ya, haha).

Dari rumah gw udah melakukan persiapan juga sih. Tidur lumayan cukup lah, walaupun ga akan pernah ada kata cukup buat gw untuk tidur. Bangun tidur udah jam setengah sembilan dan untuk menghemat waktu, begitu melek langsung mamam deh, mumpung ada nasi uduk juga, hehe.. kan biar kuat kalau nanti darahnya disedot (padalah emang laper).

Di perjalanan gw dapet sms dari Vessica, dia bilang kalau kita masuk kelas Komunikasi Bisnis dulu sebentar terus jam 11 kita nyelonong keluar, dan tas dititipin di perpus. Tapi gw males nitip tas di perpus, jadinya gw bawa aja deh ke kelas. Masuklah sebentar di kelas yang sumpah gw ga ngerti lagi pada belajar apaan, haha, ckck kasian memang nasib kelas mata kuliah gw yang satu ini. Setelah absen dan setor muka, terus kabur deh. Tas gw jadinya dititipin ke temen gw yang namanya Tantri, biar ga dicurigain kalau gw mau kabur, haha..

Gw dan Vessica langsung ke tempat penyedotan darah. Di sana ternyata ga terlalu ramai. Kita ketemu sama Helvi dan dia ngasi gw pin yang gambarnya anak kecil dan nama anak itu Lobhi, gw juga heran koq namanya hampir sama, haha... Setelah ngisi formulir pendaftaran, gw terus ke tempat untuk tensi darah dan gw lolos di tahap ini, tapi malang nian buat 2 wanita ini, si Vessica dan Helvi ga lolos, mereka tensi darahnya rendah jadinya ga bisa donor. Yaaa pada kecewa dehh... dan kenapa cuma gw deh yang donor T.T , hehe.. tapi gw sukarela koq ngelakuinnya, dengan sepenuh jiwa.

Habis di tensi, gw terus memasuki tahap selanjutnya, yaitu cek golongan darah. Konon menurut emak dan baba di rumah, golongan darah gw O, itu karena mereka juga O, jadi menurut mereka anaknya ya juga O, tapi gw belum pernah di tes sama sekali. Nah kalau ternyata bukan O gimana? hahaha... Jadi tadi sekalian juga tuh untuk memastikan secara jelas apa golongan darah gw. Jari gw ditusuk dengan cepat sekali, tanpa bisa gw mengelak, jari gw lalu berdarah darah. Sama petugasnya darah gw dimasukin ke pipa yang kecil banget terus dia olesin di papan tes dan ditetesin cairan yang entah apa itu, dan.. seketika langsung dapet hasilnya. Ternyata golongan darah gw itu..... O ya okelah membuktikan gw anak orangtua gw.

Setelah menghadapi tahap tahap yang mendebarkan, tibalah saatnya... saat yang paling puncak. Gw menyerahkan diri ke mbak petugas donor darah. Gw berbaring dan tanpa nyali untuk melihat apa yang terjadi, si mbak memasukkan jarum ke lengan gw.. rasanya sih kayak di suntik, atau paling tidak sedikit lebih baik rasanya dari rasa dijahit karna luka menganga. Di saat gw berusaha tampil tenang, Helvi memotret gw dengan pose berbaring dan selang yang tertancap di lengan. Wah keren deh.. haha

Setelah bisa menenangkan diri, gw berani juga ngeliat ke kantong darahnya. Ternyata prosesnya cepet banget, 15 menit udah selesai kayaknya. Kantongnya udah penuh sama darah gw. Waw, darah gw warnanya agak gelap, kalau kata si mbaknya itu karena gw baru pertama kali mendonorkan darah, jadi hemoglobin dalam darah gw masi tinggi jadi warnanya merah agak gelap. Nanti kalau udah sering donor warnanya bisa lebih terang. Mudah mudahan gw bisa donor darah lagi di kemudian hari, donor lemak juga mau kalau ada...

Awal awalnya gw ga ngerasain apa apa, si mbak tanya apa gw pusing, ya gw jawab ga dong, tapi udah sekitar setengah jam baru berasa pusing dan ga enak badan gw. Bawaannya lemes, jadi males, pengen tidur (kayaknya gejala ini selalu gw rasakan setiap saat juga, haha). Sambil minum susu coklat, gw, Helvi dan Ve pergi ngeliat Buddhist Exhibition. Ada pameran fotonya yang bagus bagus dan buat gw iri, pameran relik Buddha dan buku buku.

Setelah donor darah lalu apa yang gw rasakan?? Gw tentunya senang sekali, ada rasa bangga karena gw udah berani mendonorkan darah, terus darahnya kan bisa ngebantu orang yang membutuhkan. Pokoknya seneng deh bisa melakukan hal hal yang baik. Kapan kapan tentunya gw juga akan donorin lagi darah gw, lagian juga kalau sering donor darah kan bisa menyehatkan badan juga. Jadi bisa bantu orang, badan sendiri juga bisa sehat.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar