Senin, 12 April 2010

Hamster Tukang Berantem

Sekarang mau cerita nih tentang peliharaan gw yang super imut. Tanggal 25 Februari 2010 gw dikasi hamster sama Vessica, ada dua ekor, anak gadis dan anak lelaki, si Vessica lagi bagi bagi anak hamster untuk diadopsikan soalnya perkembangbiakan hamster milik dia cepet banget.

Sehari sebelumnya gw udah dibeliin kandangnya duluan, jadi ceritanya itu kado ulang tahun gitu, hehe, skalian ngucapin makasi deh yang udah patungan buat beli kandangnya (Helvi, Vessica, Vilensia, Wenny, Tantri, Anan, Susanti, siapa lagi ya?? gw lupa.. yg ga kesebut jangan marah yaa). Itu kandangnya dibeli di Pet Shop yang ada di GajahMada Plaza n pulangnya ujan ujanan sambil nenteng kandang segede gambreng, trus naik P12 yang nyesek nyesek, ampe pusing dah, untung ada ibu ibu yang mau megangin kandangnya waktu itu, hehe, itu ibu baik benerr. Lanjuuut ceritanya..

Akhirnya gw pelihara deh mereka berdua, gw terus nyariin nama buat mereka, yaa membutuhkan waktu yang agak lama buat mutusin nama yang terbaik buat mereka, bermodalkan kamus mandarin (haha) gw lalu mencari kata kata yang artinya sesuai sama karakter mereka. Ketemu deh namanya, yang lelaki dikasi nama Popo n yang gadis Sasa. Itu yang milihin siapa yang lelaki dan gadis adalah Vessica, gw beneran ga ngerti sama perangkat reproduksi mereka, kecil banget bro. Trus mereka hidup bahagia, tidur dalam satu kandang dan bermain riang gembira :)
Kayak gini nih kerjaan mereka, gigit gigit besi
Tapi keakraban dan keceriaan mereka ga bertahan lama, sekitar sebulan yang lalu, ntah kenapa tanpa sebab yang tidak jelas, si gadis mulai bertingkah laku agresif dan terus ngajak ribut si lelaki. Kalau kata Vessica, mungkin si gadis sudah hamil jadi suka nyerang si lelaki. Awal awalnya cuma ribut kecil, sekali sekali aja, tapi lama lama intensitas percekcokan mereka semakin menjadi jadi. Popo si lelaki malang cukup menderita akibat serangan bertubi tubi membabi buta dari si gadis. Ckckck, malangnya nasib dia.

Waktu masih awal awal ributnya gw sih biarin aja, tapi lama lama gw nyadar koq berantemnya makin lama, suaranya makin berisik, "ciciiiittt... ciciiiittttt...ciciiiiiiiiiiiiiiiiiiitttttt" gitu lah kira-kira suaranya. Gw lalu periksa keadaan si lelaki, omigot ternyata ada bercak darah dibagian daerah bawahnya deket buntut. Gw jadi khawatir dan memutuskan untuk misahin mereka. Karena kandangnya ada dua lantai, gw lalu misahin mereka satu di atas satu di bawah, jalan naik ke atas gw sumpel sama kertas terus gw lakban. Tapi kadang kadang mereka bisa juga ngejebol sekatnya dan berantem lagi. Si lelaki kalau mau gw pegang buat gw pisahin tuh sampe telentang terus teriak teriak, dah kayak trauma berat.

Karena Papa gw ngeliat keadaan yang tidak benar ini dan melihat kemalasan gw buat beli kandang baru, akhirnya Papa deh yang beliin (hoho, uang gw aman). Trus dibeliin rumah baru buat hamster di Pet Shop Metropolis Town Square tanpa sepengetahuan gw.
Sekarang mereka udah hidup terpisah. Ga perlu lagi berantem berantem dan si lelaki bisa menarik napas lega karena ga diintimidasi lagi sama si gadis. Ini kegiatan bermalas malasan si gadis di rumah barunya. Ow iya, mereka biasanya gw pindah ganti gantian rumahnya, biar sama sama adil, hehe
Ini si lelaki lagi tidur siang
Sekarang mereka hidup bertetangga, tapi tetep aja masih suka berantem lewat besi, hmm parah deh, preman abiz.

Nah beberapa hari yang lalu Papa bilang kalau temennya juga punya hamster n suka berantem, lalu katanya dua duanya itu lelaki jadinya berantem. Gw jadi curiga, apakah Sasa yang selama ini dianggap gadis memang gadis atau lelaki?? Kalau kata Vessica si gadis hamil, tapi udah sebulan sampai saat ini perutnya ga membesar, terus kemarin gw periksa perangkat reproduksinya n gw sepertinya melihat barang si gadis menyerupai barang lelaki.. Nah sekarang bagaimana cara memastikannya?? weleh weleh...

Tidak ada komentar:

Posting Komentar