Selasa, 13 April 2010

cara baru naik tj

Hari ini seperti biasa dengan hati tak niat berangkat ke kampus, gw melangkahkan kaki keluar rumah buat ujian tanpa belajar (lagi), tapi pede pede aja lah gw, hehe.. buktinya bisa koq tadi gw ujiannya. Nah setibanya di halte transjakarta, transportasi tercinta yang ngetrennya dipanggil busway ini (padahal salah yaa) gw ngeliat ada meja kecil di samping loket n dengan notebook kecil diatasnya plus mesin buat ngecek jakcard. Sebenarnya itu meja udah ada dari kemarin, tapi waktu kemaren gw mau ngisi jakcard (karna dah seminggu loket jakcard tutup) mbak si penunggu bilang belum bisa bapakk...

Tadi sewaktu gw liat, udah ada bapak bapak yang ngisi jakcard di meja itu. Gw langsung saja menghampiri dan untungnya gw bergerak cepat soalnya langsung banyak tuh ibu ibu dan tante tante yang ikut ngantri di belakang gw. Si mbak penunggu meja itu ternyata beda sama yang kemaren. Mbak yang hari ini sporti banget gayanya. Pake baju kayak orang mau jogging n masi make tas ranselnya sambil ngelayanin orang-orang. Di samping si mbak sporti ada mbak satu lagi yang wajahnya lebih memelas dan agak agak ga niat gitu tampangnya (hehe bukan maksud loh mbak, piss). Sambil nunggu bapak di depan gw ngisi dan ngajak ngobrol si mbak sporti, gw merhatiin aja kerjaannya si mbak n isi percakapan mereka. Lalu gw ngeliat ada yang beda sama bentuk si jakcard. Gw kira itu tampilan baru n si bapak beli kartu baru.

Tiba giliran gw n langsung aja ngasi jakcard n uang 20ribu. Si mbak trus letakin di mesinnya n bilang "Sisanya 1500 ya Pak!" Dia trus sibuk sibuk gitu ga jelas, kartu gw ternyata juga diganti sama kartu yang baru kayak bapak yang sebelumnya. Tapi koq pas gw ga ada bungkusnya ya, langsung kartunya, padahal bapak yang tadi pake bungkus (ga adil nee). Di loket samping ada ngko ngko yang beli kartu yang biasa, tapi sambil ngajak ngobrol mbak penunggu jakcard. Ternyata dari obrolan mereka ni kartu bakalan dipake untuk seluruh halte nantinya n sekarang masi baru ada di beberapa koridor aja.

Si mbak wajah memelas trus dateng di samping sambil bawa kertas n tanya nama gw siapa, yaa seperti orang orang lain juga, si mbak susah banget nulis nama gw, padahal dah gw ejain. Tapi kayaknya itu formalitas aja biar ngajak kenalan gw (wkwkwkk). Mbak sporti trus bilang kalau nanti akan ditunjukkan cara memakainya. Gw ambil jakcard gw yang penampilannya baru n menuju ke loket di seberangnya. Si mbak wajah memelas ngikutin gw ternyata (agak kaget) trus gw letakin donk tu jakcard di lubang loket, eh ternyata salah (jadi agak malu). Si mbak ngambil jakcard gw n dia nempelin kartunya di mesin yang di tempel di samping loket. Gw pikir selesai donk perkara, gw langsung mau ngacir aja, si mbak suruh nunggu bentar, trus gw dikasi kartu yang biasa (jadi malu sekarang) n gw dengan agak norak dan kencang bilang "Oohh...!!"

Ya jadi sekarang begitu deh cara ngegunain jakcardnya. Menurut gw si agak ribet karna harus dua kali kerja donk, tapi ga apa apa juga lah, soalnya kalau pake sistem begini, semua halte kayaknya bisa pake jakcard karna mesinnya kecil dan cukup satu aja diletakin di loket, jadinya penggunaan uang kas bisa dikurangi. Okelah buat Transjakarta :)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar